Sejarah yang Berulang: Bill Gates Telah Meramalkan Datangnya Pandemik Baru Selama Bertahun-Tahun

51

Sejarah telah membuktikan bahwa penyakit di seluruh dunia tidak bisa dihindari.

Saat pertama kali muncul pada 1918,  pandemi influenza telah menewaskan sedikitnya 50 juta orang, atau sepertiga dari populasi dunia saat itu. Abad ke-20 juga menjadi saksi hadirnya wabah virus Ebola dan Nipah. Dan pada 2000-an, SARS dan MERS masing-masing mencapai hampir 30 negara.

Sekarang, COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh pandemi coronavirus, menyebar ke seluruh dunia. Walaupun memiliki tingkat kematian yang lebih rendah daripada empat penyakit yang disebutkan di atas, penyakit ini telah menyebar ke lebih banyak negara dan telah menginfeksi ribuan orang.

Tetapi beberapa orang telah meramalkan pandemi semacam itu. Bill Gates memperingatkan pandemi selama bertahun-tahun. Mantan pejabat Gedung Putih sebelumnya juga telah memperingatkan ancaman pandemi yang akan datang.

Budaya pop juga tampaknya telah meramalkan coronavirus novel. Konspirasi online beredar di seputar buku dan film yang menyinggung pandemi dunia.

Beberapa prediksi ini adalah spekulasi murni. Tetapi para ahli dan semuanya sepakat oleh hal yang sama: Bahwa dunia tidak siap untuk itu.

Bill Gates telah memperingatkan pandemi selama bertahun-tahun.

Dalam pembicaraan TED 2015, Gates mengatakan dunia “tidak siap untuk epidemi berikutnya.”

Dan dalam sebuah diskusi 2018 tentang epidemi yang diselenggarakan oleh Massachusetts Medical Society dan New England Journal of Medicine, Gates mengatakan pandemi bisa terjadi dalam dekade berikutnya.

Dia mempresentasikan simulasi oleh Institute for Disease Modeling yang menemukan bahwa flu baru seperti yang menewaskan 50 juta orang dalam pandemi 1918 sekarang kemungkinan besar akan membunuh 30 juta orang dalam waktu enam bulan.

Kemungkinan penyakit seperti itu akan muncul terus meningkat di dunia kita yang saling terhubung, katanya, apakah itu terjadi secara alami atau diciptakan sebagai penyakit yang dipersenjatai.

“Dalam kasus ancaman biologis, rasa urgensi itu kurang,” katanya. “Dunia perlu mempersiapkan pandemi dengan cara yang sama seriusnya dengan mempersiapkan perang.”

Ahli penyakit menular Michael Osterholm juga telah memperingatkan pandemi global selama dekade terakhir.

Michael Osterholm

Menurut CNN, Osterholm menulis di majalah Luar Negeri pada tahun 2005 bahwa, “Ini adalah titik kritis dalam sejarah kami. Waktu hampir habis untuk mempersiapkan pandemi berikutnya. Kita harus bertindak sekarang dengan ketegasan dan tujuan. ”

Ahli virologi dan pakar flu Robert G. Webster memperkirakan pandemi flu mendatang dalam sebuah buku yang diterbitkannya pada bulan Desember.

Robert G. Webster

Dalam “Flu Hunter: Unlocking the secrets of a virus,” Webster mempertanyakan apakah pandemi mematikan bisa terjadi. “Jawabannya adalah ya: itu tidak hanya mungkin, itu hanya masalah waktu,” tulisnya.

Jutaan orang bisa mati sebelum pandemi ini dikendalikan atau dimodifikasi, tambahnya.

“Alam pada akhirnya akan kembali menantang manusia dengan virus influenza 1918 yang setara,” tulisnya. “Kita harus siap.”

Tim Intelijen AS telah memperingatkan tentang kemungkinan pandemi dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2018, Penilaian Ancaman Sedunia dari komunitas intelijen memperingatkan bahwa “strain baru dari mikroba ganas yang mudah ditularkan di antara manusia terus menjadi ancaman utama,” menurut Daniel Dale dari CNN.

Jeremy Konyndyk, mantan direktur Kantor Bantuan Bencana Luar Negeri AS USAID di bawah pemerintahan Obama, mengatakan virus yang mirip dengan pandemi flu 1918 akan muncul.

Jeremy Konyndyk

Konyndyk menulis dalam artikel Politico 2017 bahwa “krisis kesehatan global baru yang besar adalah masalah kapan, bukan jika.”

“Pada titik tertentu, virus yang sangat fatal, sangat menular akan muncul – seperti pandemi ‘Spanyol flu’ 1918, yang menginfeksi sepertiga populasi dunia dan membunuh antara 50 hingga 100 juta orang,” tulisnya, menambahkan bahwa Presiden Trump tidak siap untuk pandemi seperti itu.

Sementara penelitian tentang coronavirus baru masih dalam masa pertumbuhan, dan dunia tidak seperti yang terjadi pada tahun 1918.

“COVID-19 telah mulai berperilaku seperti patogen sekali dalam seabad yang kita khawatirkan,” tulis Bill Gates dalam The New England Journal of Medicine.