Seekor Kucing di Belgia Terpapar Virus Corona

29

Seekor kucing peliharaan telah terinfeksi dengan coronavirus baru di Belgia setelah terkontaminasi oleh pemiliknya, menurut otoritas kesehatan Belgia pada hari Jumat.

Kasus kontaminasi hewan peliharaan jarang terjadi dan pihak berwenang mengesampingkan risiko kontaminasi terhadap manusia dari hewan rumahan.

Laporan tersebut mengikuti kasus serupa di Hong Kong di mana dua anjing dinyatakan positif COVID-19 selama kampanye penyaringan yang dilakukan terhadap 17 anjing dan delapan kucing yang kontak dengan pembawa virus.

Di Belgia, penemuan itu dibuat oleh para peneliti di Fakultas Kedokteran Hewan di Liege.

Ini adalah “kasus terisolasi” yang dapat terjadi setelah “kontak dekat antara hewan dan manusia yang terinfeksi”, kata Dokter Emmanuel Andre, juru bicara badan pemerintah mengenai pandemi.

Virus ini dapat ditularkan dari manusia ke hewan tetapi “tidak ada alasan untuk berpikir bahwa hewan dapat menjadi vektor epidemi di masyarakat kita”, katanya.

Di Hong Kong, “anjing-anjing itu tidak menunjukkan gejala”, sementara di Belgia “kucing itu menderita masalah pernapasan dan pencernaan sementara”, kata agen keamanan makanan Belgia AFSCA dalam sebuah pernyataan.

“Sejauh ini, tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan dapat menularkan virus ke manusia atau hewan peliharaan lainnya”, kata otoritas publik.

Sebagai tindakan pencegahan, “sangat disarankan” untuk menerapkan aturan kebersihan standar ketika berurusan dengan hewan peliharaan: “hindari kontak dekat dengan hewan peliharaan … cuci tangan Anda setelah memegang hewan apa pun, jangan biarkan hewan itu menjilat wajah Anda.”

Tujuannya adalah untuk mencegah penularan virus ke hewan dan mencegah hewan itu sendiri menjadi pembawa virus.