Seberapa Akurat Novel End of Days, Film Contagion Hingga Quatrain Nostradamus Meramalkan Pandemi di Masa Depan

64

Menurut Guardian, “The Eyes of Darkness” karya Koontz merujuk pada virus yang disebut “Wuhan-400” – kota di Cina tempat asal virus corona.

Tetapi Harmeet Kaur untuk CNN telah menolak teori konspirasi ini, menunjukkan perbedaan antara coronavirus asli dan Wuhan-400 – dalam buku itu, virus itu dibuat oleh seorang ilmuwan sebagai senjata biologis dan memiliki tingkat kematian 100%. Kedua hal itu tidak benar dengan coronavirus sesungguhnya.

Seorang cenayang, Sylvia Browne juga telah meramalkan pandemi global yang mirip dengan coronavirus.

Dalam bukunya 2008, “End of Days: Predictions and Prophecies About the End of the World,” ia menulis: “Pada sekitar tahun 2020, penyakit menyerupai pneumonia yang parah akan menyebar ke seluruh dunia, menyerang paru-paru dan saluran bronkial. “

Tetapi peneliti paranormal ilmiah Benjamin Radford menunjukkan bahwa sementara COVID-19 dapat menyebabkan pneumonia, itu bukan “penyakit seperti pneumonia yang parah.”

Browne juga menulis bahwa penyakit itu “tiba-tiba lenyap begitu tiba,” yang menurut Radford saat ini tidak sepenuhnya benar.

Browne, yang telah meninggal dunia di tahun 2013, membuat beberapa prediksi yang kemudian terbukti salah, menurut Jacob Stolworthy untuk The Independent.

Sutradara Steven Soderbergh dan penulis skenario film Scott Z Burns “Contagion” juga tampaknya meramalkan pandemi coronavirus.

Dirilis pada tahun 2011, Contagion bercerita tentang penyakit fiksi yang disebut MEV-1, yang menjadi pandemi global setelah kelelawar menularkannya ke babi kemudian menyebarkannya ke seseorang yang tidak mencuci tangannya sebelum bersalaman dengan orang lain.

Virus fiktif ini memiliki masa inkubasi 72 jam dan tingkat kematian yang tinggi.

Ada juga spekulasi dari Nostradamus, seorang tabib dan peramal tersohor abad ke-16, ia meramalkan “wabah” yang mirip dengan situasi coronavirus.

Pada tahun 1555, Michel de Nostredame, atau Nostradamus, menerbitkan “Les Prophéties,” koleksi hampir 1.000 quatrains profetik dan puitis (empat baris sajak ayat).

Salah satunya berbunyi:

“Dari kehormatan perusahaan yang sia-sia dan keluhan yang tidak semestinya, Kapal-kapal dilemparkan ke antara orang-orang Latin, dingin, kelaparan, ombak, Tidak jauh dari Tiber, tanah yang berlumuran darah, Dan berbagai tulah akan menimpa umat manusia.”

The Tiber adalah sungai di Italia yang melambangkan negara dan sejarahnya, menurut Andrew Whalen untuk Newsweek.

Quatrain lain berbunyi:

‘Taman miring, malapetaka besar, Melalui Negeri Barat dan Lombardy Api di kapal, wabah, dan penawanan; Merkuri di Sagitarius, Saturnus memudar. “

Seorang pengguna Twitter berspekulasi bahwa “wabah” dan “penahanan” merujuk pada coronavirus dan kuncian, menurut Express. Baris terakhir, katanya, mengacu pada awal 23 dan 24 Januari pada 2020. Wuhan ditempatkan di bawah karantina ketat pada 23 Januari. “Tanah barat dan Lombardy,” tambahnya, merujuk ke Eropa, Australasia, Amerika, dan Italia (Lombardy).

Tapi ini semua murni spekulasi. Sementara beberapa orang sangat yakin Nostradamus telah meramalkan kejadian dengan benar di masa lalu, yang lain mengatakan dugaan prediksi tentang coronavirus adalah klaim palsu.

“Fakta sebenarnya adalah bahwa tidak ada seorang pun yang pernah menggunakan tulisan-tulisan Nostradamus untuk memprediksi peristiwa masa depan dalam istilah-istilah tertentu yang kemudian menjadi kenyataan,” menurut Brian Dunning dalam podcast-nya.